54 Arwana Red Banjar Dilepas di Danau Tamiang

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
ARWANA - Pelepasliaran 54 ikan arwana jenis Red Banjar di Danau Tamiang, Kecamatan Karang Intan.

KLIKKALIMANTAN.COM – Balai Pengelolaan Sumberdaya Pesisir dan Laut (BPSPL) Pontianak bersama dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan melalui Balai Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM) Banjarmasin, Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) Satwa Banjarmasin, Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kalimantan Selatan dan Dinas Perikanan Kabupaten Banjar melepasliarkan  54 ikan arwana jenis Red Banjar di Danau Tamiang, Desa Mandikapau Barat Kecamatan Karang Intan, Kamis (4/4/2019).

Koordinator BPSPL Wilayah Kerja Banjarmasin mengatakan sebanyak 54 ekor ikan arwana jenis banjar red dilepas liarkan. Ikan Arwana Red Banjar merupakan jenis ikan Arwana yang berasal dari daerah Kalimantan Selatan, oleh karena itu diupayakan untuk dikembalikan ke habitatnya yaitu di Kalimantan Selatan.

“Ikan arwana ini merupakan hasil sitaan BKIPM Entikong, Kalimantan Barat yang awalnya akan diselundupkan ke Malaysia namun berhasil digagalkan,”ujarnya

Bupati Banjar H Khalilurrahman mengimbau kepada masyarakat apabila mendapatkan ikan arwana saat memancing atau teperangkat pada alat yang di pasang oleh pencari ikan agar bisa dilepaskan kembali. Ini upaya kita untuk melestarikan ikan arwana red banjar yang hampir punah.

Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Banjar M Riza Dauly mengatakan ikan arwana dilindungi apalagi sudah ada perda nomor 7 tahun 2005 tentang pengawasan dan pelestarian sumber daya ikan. Pada intinya masyarakat apabila ikan yang dilindungi ini tertangkap agar dilepasliarkan kembali. Masyarakat jangan menangkap ikan jenis apapun dengan cara yang tidak dibenarkan seperti menyetrum, karena dengan cara menyetrum bisa mengakibatkan ikan yang kecil juga mati.

Pembakal Mandikapau Barat Abdul basyid berharap ikan berkembang. Akan kami jaga , masyarakat juga jaga jangan setrum, jangan tangkap, memancing bila dapat segera lepaskan. Ikan arwana langka di danau ini belum ada arwana, yang sudah ada itu nila, patin, ikan mas yang dikembangkan di jala apung. Semoga ikan arwana bisa besar dan nanti bisa dinikmati pengunjung,” katanya. (adv/to/klik)

BACA JUGA :
Rp145 Juta Bantuan dari Forum Komunikasi TSP CSR dan PPM Diserahkan

Berita Terbaru

Scroll to Top