Inovasi Mamaline.id Kurang Maksimal, Dinas KUMPerindag Sebut Kurang Terarah Saja

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
KUMPerindag

klikkalimantan.com, MARTAPURA – Dinilai kurang terarah, Dinas Koperasi Usaha Mikro Perindustrian dan Perdagangan (KUMPerindag) Kabupaten Banjar lakukan pembenahan terhadap aplikasi marketplace Martapura Mall Online (mamaline.id).

Dilaunching pada 2019 lalu, aplikasi berbasis android sebagai inovasi guna memperluas pangsa pasar produk Industri Menengah Kecil (IKM) di Kabupaten Banjar tersebut ternyata masih ada didapati beberapa kekurangan, salah satunya tidak terkoneksi dengan marketplace lainnya, seperti Shoppe maupun Gojek.

“Memang untuk pengembangan aplikasi tersebut sudah cukup bagus. Tapi, akan kita coba untuk lebih meningkatkan lagi, salah satunya dengan melakukan pengembangan kemitraan, agar tidak terlalu ribet lagi. Sebenarnya bukan kurang maksimal ya… hanya kurang terarah saja,” ujar Kepala Dinas KUMPerindag Kabupaten Banjar, Kencana Wati pada, Kamis (15/6/2023) sekitar pukul 15.30 Wita.

Upaya menggandeng kemitraan tersebut dilakukan Dinas KUMPerindag Kabupaten Banjar guna memudahkan penjualan produk-produk dari pelaku Usaha Kecil dan Menengah (UKM) yang selama ini hanya dipajang di Aplikasi mamaline.id guna memberikan informasi tentang produk-produk unggulan dari pelaku UKM.

“Selama ini aplikasi tersebut hanya sekedar memberikan sebuah informasi terkait produk UKM. Takutnya, aplikasi ini bakal ditinggalkan, karena sudah banyak aplikasi yang serupa. Jadi, kedepannya kami akan berusaha untuk mengembangkannya sambil melakukan koordinasi dengan para pelaku IKM,” ucapnya.

Karenanya, lanjut Kencana Wati, dalam program 100 hari kerjanya, akan mengupayakan agar promosi produk IKM unggulan pada aplikasi mamaline.id lebih efektif dan efisien.

“Kalau kita harus membeli lagi aplikasi, tentu harganya cukup mahal, dan kami jug harus mengukur bagaimana impact dan manfaat untuk kedepannya. Jadi harus benar-benar kami perhitungkan. Namanya inovasi tentunya harus mengurangi beban anggaran,” jelasnya.

Ketika ditanya jika inovasi aplikasi marketplace mamaline.id dinilai gagal dan hanya menambah beban anggaran apakah akan dihentikan?

BACA JUGA :
Advertorial DPRD Kota Banjarmasin Edisi II Tahun 2022

Kencana Wati didampingi Rudy Mulyadi selaku Kabid Usaha Mikro Dinas KUMPerindag memastikan sebisa mungkin akan ditingkatkan.

“Karena konsepnya Mamaline.id ini sangat bagus. Memang, inovasi itu kadang-kadang banyak tekanan di konsepnya, dan beratnya itu saat di implementasikan. Nah, itu lah tantangannya, artinya kalau memang kita bisa ya dikembangkan saja,” pungkasnya.(zai/klik)

Berita Terbaru

Scroll to Top