Program Penurunan Stunting di Kabupaten Banjar Dipantau Kementerian

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram

klikkalimantan.com, MARTAPURA – Sekretariat Wakil Presiden (Setwapres) RI bersama Tim Percepatan Penurunan Stunting Pusat bertandang ke Kabuapten Banjar, Rabu (18/10/2023). Tujuan memantau dan mengevaluasi program penurunan stunting tetap berjalan.

Wakil Bupati (Wabup) Banjar, Habib Idrus Al Habsyie yang menyambut kunjungan di Desa Murung Kenanga, Martapura. Mendampingi Wabup Habib Idrus, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Penelitian dan Pengambangan (Bappedalitbang), Hj Siti Hamidah, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes), Yasna Khairina, dan beberapa perwakilan Organisasi Perangkat Daerah (OPD).

Redemtus Alfredo Sani Fenat mengatakan, Asisten Deputi Peningkatan Kualitas Kependudukan dan Keluarga Berencana pada Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) mengatakan, kunjungan dimaksud untuk memantau perkembangan upaya daerah terhadap penurunan stunting.

”Kita lihat semua daerah di Kalsel mengalami penurunan yang signifikan dari tahun 2021, 2022 termasuk di Kabupaten Banjar. Melalui peran ini kami memberikan masukannya terkait dukungan antara pusat, provinsi dan kabupaten/kota tentang bagaimana cara menguatkan dari tenaga dilapangan seperti tenaga pendamping keluarga, kader posyandu, PKB terutama dalam penganggaran untuk operasional mereka,” kata Redemtus .

Menurutnya, untuk air bersih di Desa Murung Kenanga sudah banyak diatasi terutama dari sisi air minum banyak program berkaitan dengan sambungan PTAM. Ada juga secara mandiri yakni sumur dangkal, sumur bor dan lainnya untuk mengisi sambungan rumah dari PTAM.

Sementara sanitasi, lanjutnya juga sudah ada kemajuan seperti tidak buang air di sembarang tempat dan istilah septictank yang dipakai bersama merupakan sebuah inovasi oleh pemerintah daerah untuk meringankan beban rumah tangga kurang mampu yang dapat dikelola bersama seperti mengolah tinja dan sebagainya.

Selain di Kabupaten Banjar, pihaknya juga melakukan monitoring di sembila daerah lainnya di Kalsel. Namun demikian Alfredo tetap optimis bahwa upaya mewujudkan target angka prevalensi stunting 14 persen pada 2024 akan dapat terwujud dengan dukungan dari seluruh pihak terkai

BACA JUGA :
Jelang Penilaian Satu Wasak Award, Bappedalitbang Rapat Persiapan Lintas OPD

Wabup Habib Idrus yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) mengatakan, permasalahan stunting merupakan komitmen bersama untuk ditanggulangi. Salah satu konsen dalam percepatan penurunan stunting di Kabupaten Banjar ini, adalah melakukan sinergitas berbagi pihak, baik melalui instansi pemerintah dan swasta.

”Sehingga pada bulan Juli lalu, Kabupaten Banjar diapresiasi oleh Kepala BKKBN sebagai kabupaten penurunan angka stunting tertinggi di Kalsel yakni mencapai 14,3 persen, 3 besar ditingkat nasional,” tambahnya

Melalui program Bapak Ibu Asuh, sosialisasi serta program lainnya yang berjalan, pihaknya akan terus memantau dan mengevaluasi sehingga menuju generasi Indonesia Emas 2045 bebas stunting. (to/klik)

Berita Terbaru

Scroll to Top